Kiai Sofyan; Salah Satu Guru Privat Kiai Fawaid As’ad.

Berikut ini adalah kelanjutan dari tulisan tentang Kiai Fawaid yang telah diposting sebelumnya. Tulisan ini hanya mencukupkan membahas tentang beberapa orang yang menjadi guru privat Kiai Fawaid.

Selain belajar secara formal di kelas, Kiai Fawaid juga memiliki waktu khusus untuk belajar ilmu agama secara privat kepada Kiai Afifuddin Muhajir (pada saat itu Kiai Afifuddin Muhajir masih berstatus sebagai Ketua Kamar) salah seorang santri kinasihnya Kiai As’ad. Selain kepada Kiai Afif, beliau juga intens belajar secara privat kepada Kiai Sofyan (Kapongan, Situbondo), dan Kiai Aly Maksum (Krapyak).

Belajar secara privat yang dilakukan oleh Kiai Fawaid kepada Kiai Afifuddin Muhajir tersebut murni inisiatif dari Kiai As’ad. Dalam sebuah kesempatan, Kiai As’ad pernah menyampaikan kepada Kiai Afifuddin Muhajir secara blak-blakan “Khofi jiah che’ kun songkokna poteh, Fawaid jiah tanggung jawapphe Khofi ilmuna”-terjemahnya- “Khofi itu jangan Cuma songkoknya yang putih (kebetulan pada saat itu Kiai Afifuddin Muhajir baru selesai menunaikan ibadah haji), Khofi itu juga bertanggung jawab atas keilmuannya Fawaid”

Belajar yang dilakukan oleh Kiai Fawaid secara privat kepada Kiai Afif terus dilakukan secara istiqomah hingga beliau menjadi pengasuh, menggantikan Kiai As’ad yang telah tiada. Kesibukan beliau mengayomi santri, malayani tamu dan alumni tidak menghalangi beliau untuk terus belajar, belajar dan belajar.

Waktu belajar privat yang dilakukan kepada Kiai Afif beliau jadwalkan setiap pagi sebelum beliau menerima tamu, yaitu mulai dari jam tujuh hingga jam delapan pagi. Hal tersebut terus beliau lakukan hingga nyawa tak dikandung badan, memenuhi panggilan tuhan untuk menemui abah dan kakeknya dengan tenang.

Sedangkan belajar secara privat yang dilakukan oleh Kiai Fawaid kepada Kiai Sofyan Miftahul Arifin, Pengasuh PP. Sumberbunga Seletreng Kapongan Situbondo dilakukan setiap abis ashar pada hari jumat secara istiqomah.

Setiap pergi belajar ke dhalem Kiai Sofyan, beliau tidak berangkat sendiri. Beliau pergi belajar dengan didampingi oleh dua sahabatnya, Ustaz Muhyiddin Khotib dan Pak Zaini Ahsin.

Adapun kitab yang dipelajari adalah Riyadhusshalihin,  kitab yang memuat ribuan hadis. Kitab tersebut dikarang oleh Imam Nawawi, seorang ulama’ fakīh yang juga sekaligus ulama muhaddist. Selain kitab Riyadhusshalihin, Kiai Fawaid juga belajar kitab Jawahirul Maknun dan beberapa kitab lain yang mambahas tentang ilmu-ilmu agama.

Selain itu, pada tahun 1985, beliau menimba ilmu kepada Kiai Aly Maksum, Krapyak. Namun, masa belajar beliau kepada Kiai Aly Maksum tidak berlangsung lama. Hal itu hanya terhitung sejak awal Ramadan sampai 10 Ramadhan. Sebenarnya Kiai Fawaid masih ingin belajar lebih lama lagi kepada Kiai Aly Maksum. Tapi sayang tak semua harapan bisa diwujudkan, tepat pada hari kesepuluh Ramadan beliau dikejutkan oleh kabar duka kepergian Kiai Dhofir Munawwar -Wakil Pengasuh Pondok Sukorejo pada saat itu- yang menuntut beliau untuk pulang kepesantren.

Dan semenjak itulah beliau tidak pernah kembali lagi ke Krapyak lantaran sibuk membantu sang abah mengurus pesantren dan menggantikan sang abah menghadiri berbagai macam acara kemasyarakatan di luar, seperti acara walimah, maulid, dan pertemuan-pertemuan dengan para tokoh NU di luar mewakili Kiai As’ad.[srf]

 

Dikutip dari : Majalah Tanwirul Afkar Edisi Khusus HAUL.

Facebook Comments

syarifuddin

Santri aktif Ma'had Aly Situbondo asal Pulau Raas. Saat ini, ia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengaji dan mengkaji kitab-kitab Fikih dan Ushul Fikih. Selain itu, ia juga aktif mengabdi sebagai Redaktur Kepenulisan di Majalah Tanwirul Afkar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *