Pendidikan Calon Pengantin

Saya seorang jomlo yang tentunya dianggap tidak tahu terhadap problematika pernikahan, bagaimana kerasnya mencari nafkah, bagaimana sulitnya menyatukan dua karakter, bukan sekedar antara dua orang tapi dua keluarga dan bagaimana harus telaten merawat serta mendidik anak. Ya, saya belum mengalami itu semua, tapi setidaknya saya tahu dan bisa membedakan orang tua yang berpendidikan dan tidak. Kemudian ini yang meyakinkan saya bahwa pendidikan saya tidaklah sia-sia.

Pendidikan tidak melulu soal sekolah tinggi karena pendidikan itu ada pada jiwa bukan title ataupun gelar. Pendidikan memang tidak menjamin kesuksesan tapi orang tua yang telah berpendidikan tahu ke mana anaknya akan diarahkan. Mungkin pembaca bisa menyensus 10 keluarga yang orang tuanya berpendidikan setara strata satu dan 10 keluarga sebaliknya, lihat perbedaan keduanya.

Maka hasilnya (sesuai penelitian sederhana saya) 20% orang tua yang berpendidikan memperlakukan anaknya dengan kasar dan emosi yang meluap-luap, sisanya berhasil membuat anak menikmati setiap jenjang usianya dan berpikir sesuai dengan tingkat kedewasaannya. Menurut saya ini merupakan keberhasilan dalam mendidik karena mendidik anak tanpa intervensi terhadap pola pikirnya.

Sebaliknya, keluarga yang orang tuanya tidak berpendidikan memiliki kemungkinan sukses hanya 20%. Anak-anak mereka tertekan dan merasa takut kepada orang tua, akibatnya mereka akan lebih memilih lingkungan di luar keluarga (yang belum tentu baik) dari pada bersahabat dengan orang tua dan saudara.

Dengan demikian saya setuju pada usulan KH. Imam Nakhei untuk diadakannya Pelatihan calon pengantin (PECANTIN) tapi menurut saya lebih tepat jika menggunakan “Pendidikan Calon Pengantin” karena mendidik lebih umum dari pada sekedar pelatihan. Tujuannya agar calon pengantin utamanya yang masih kurang pengetahuan tentang pernikahan memiliki pandangan awal sebelum memulai bahtera hidup dengan pasangannya.

Bukan hanya itu, tujuan utamanya lebih pada memahami esensi pernikahan, agar calon pengantin tidak hanya memahami pernikahan sebagai sarana menyalurkan seksualitas dan kewajiban mencari nafkah saja, namun lebih dari itu, esensi dan tujuan pernikahan adalah agar seseorang merasa tenang dan nyaman hidup dengan pasangannya (QS. Ar-Rūm: 21) sehingga tumbuhlah kasih dan sayang yang membumbui hubungan keduanya. Itulah ikatan yang menjadi tanda (āyah) kekuasaan Allah, sebagai ikatan sakral (mītsāqan ghalīdzān).

Hal seperti ini (pendidikan pernikahan) sudah diterapkan di beberapa pondok pesantren. Formatnya dibentuk dalam pengajian kitab yang memang khusus membahas pernikahan. Salah satunya di Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Sukorejo Situbondo mewajibkan santri senior yang hendak boyong untuk mengikuti pengajian kitab ‘Uqūdu al-Lujain. Kitab ini memang mashur di kalangan pesantren yang membahas relasi suami istri.

Mengaji kitab ini –yang oleh KH. Husain Muhammad dinilai mengandung unsur misoginis karena cenderung memarginalkan perempuan- merupakan salah satu bentuk usaha memperkenalkan dunia pernikahan, bahwa pernikahan adalah awal dari bertambahnya tanggung jawab, jika masih sendiri hanya memikirkan ‘perut’ sendiri maka setelah menikah ada ‘perut’ lain yang harus sama-sama lapar atau sama-sama kenyang, ada ‘aku’ yang lain yang harus sama rasa, rasa senang, sedih, suka dan cita.

Alissa Wahid dalam Kompas.com, mengatakana bahwa materi bimbingan pranikah adalah cara mengelola kehidupan, bagaimana memenuhi kebutuhan bersama dan bagaimana prinsip kesetaraan dan kerja sama kesalingan. Tak lupa juga tentang bagaimana kekerasan dan rumah tangga bisa dihindari.

“Dengan demikian persiapan berkeluarganya jadi lebih baik. Ketika dia merencanakan kelahiran anaknya, misalnya dia bisa mengukur apa saja yang dia lakukan”, pungkas putri Gus Dur di kantor Kementrian Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan.

Sejatinya pendidikan pernikahan sudah diingatkan oleh Nabi sejak dulu, salah satunya dalam hadis yang mashur di telinga, يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ

“Wahai para pemuda! Barang siapa diantara kalian yang mampu nikah maka nikahlah!”

Dalam beberapa penjelasan hadis ini sering ditujukan pada pemuda yang sudah siap bersetubuh, maka berarti ia sudah siap mencari nafkah karena korelasi antara kesiapan mental bersebadan dengan kesiapan mencari nafkah sangatlah erat. Saya memiliki pandangan lain –wa Allahu A’lam biṣṣawāb– yang dalam khazanah ilmu usul fikih pemaknaan ini disebut makna lazim, makna konsekuensi logis dari suatu teks.

Ketika Nabi mensyaratkan “kemampuan diri seorang pemuda” maka maknanya tidak sekedar mampu dalam bersebadan melainkan semua implikasi dari kegiatan itu. Seperti kesiapan teori dan psikologi calon pengantin, teori mengenai kesalingan yang harus dibangun dan dijaga serta psikologi menyatukan dua karakter dalam bahtera rumah tangga.

Sederhananya, pernikahan adalah perjalanan panjang yang membutuhkan bekal serius مَنْ عَرَفَ بُعْدَ السَّفَرِ اِسْتَعَدَّ “Barang siapa yang sadar akan jauhnya perjalanan maka ia akan bersiap-siap (dengan bekalnya).”

Penulis : Nur Kholilah Mannan
(Alumnus Ma’had Aly Situbondo. Pernah nyantri di Nurul Islam dan Al-Amien Prenduan)

Sumber : mubadalah.id

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *